Hiii...!


Friday, September 13, 2013

Melodi Bersama

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Dengan menyebut nama Allah, hatikan menjadi tenang... setenang mengalirnya air yang mengalir di anggota wuduk orang yang berwuduk untuk mengerjakan qiamulail di sepertiga malam. Allahurabbi.

Salam kerinduan buat Nabi Muhammad SAW, walaupun tidak pernah bersua namun jauh disudut hati.. ada kerinduan yang tidak pernah surut dan hanya akan terubat sehingga hari akhirat..bertemu denganmu ya Rasullullah..dalam keadaan mengharapkan syafaatmu. Allahumasollialamuhammad.....

Ya Allah!
Masa berlalu..tanpa berhenti walaupun sesaat.
Rindunya daku pada masa lalu kadangkala bertamu..
Rindu akan naqibah-naqibah, kakak-kakak, adik-adik dan sahabat-sahabat,
Walaupun jauh..tapi ingati tidak pernah putus merindu..

Benarkan..bertemu tak jemu..
Berpisah .. tak gelisah..
Jika kita bersahabat kerana Allah..

Jauh mana pun jarak, 
Lama mana pun masa,
Itu bukan penghalangnya.. untuk terus berhubung,
Untuk terus saling memberi peringatan,
Nasihat menasihat..bertukar pandangan,

Jarak, masa.. itu satu ujian sebuah perhubungan,
Ujian untuk lebih menghargai,
Ujian untuk lebih menyayangi,
Adakah persahabatan yang terbina ..
Sekadar di depan mata, jasad disamping..
Atau ia terbina dari lubuk hati yang ikhlas..

Ya Allah!
Kekalkan hubunganku dengan semua orang-orang yang ku pernah jalinkan persahabatan..
Manusia tiada daya..melainkan dengan izinNya, 
Bersyukur bertemu dengan adik-adik yang menghiburkan hati, 
Bersyukur ditemukan dengan sahabat-sahabat yang menyenangkan,
Bersyukur kerana dipertemukan dengan mereka yang baik-baik..

Ya Allah! Moga diriku mampu memberi manfaat pada orang yang ku pernah kenal. Amin.

p/s : Menulis sambil mendengar lagu yang pernah dikongsi oleh teman-teman yang pernah akrab suatu masa dulu. 


Melodi bersama ~ ~  

:)


"Addin An-Nasihah ^___^

Friday, September 6, 2013

Hidup jangan fikir diri sendiri je

Kadang kita ni,
bila hidup kita senang,
mungkin kerana keluarga,
atau mungkin kerana Allah berikan kita rezeki dari kerjaya kita,
kita mudah lupa orang yang lebih miskin, yang mungkin Allah uji dengan kesempitan hidup dan pelbagai kekurangan yang lain.

Lantas bila minyak naik xx sen,
kita memang tak terasa.
Kita jelek dengan orang yang bising dengan naiknya xx sen seliter,
kita rasa meluat.
Sebab kita kaya.
Atau mungkin sebab keluarga kita kaya.

Oleh kerana kita kaya, dan kenal juga orang-orang kaya yang lain, kita bengang bila ada orang kaya, yang hidup mewah, yang bising juga dengan kenaikan harga petrol. Kita pun marah:

"Kau pehal ha? Selama ni aku tengok kau hidup mewah, beli kereta mahal, pakai baju mahal, pergi melancong sana-sini, makan mahal-mahal, lepas tu minyak naik xx sen pun kau bising? Kecoh la."

Tapi kita tak tahu, yang kawan-kawan kita yang kaya tu sebenarnya pun tak terjejas dengan kenaikan harga minyak. Cuma, kawan-kawan kita yang lain tu berbeza dengan kita. Dia tak tengok dirinya yang kaya, dan tak terjejas.

Dia hidup dengan fikir keadaan orang lain, yang Allah uji dengan kekurangan wang, kesempitan hidup, yang selama ini sudah sedia terbeban dengan kehidupan, kini bila minyak naik, pasti mereka akan tambah terbeban lagi. Sebab itu dia bersuara. Walau selama ini hidup mewah. Sekurang-kurangnya itu usaha dia untuk saudara dia yang lain, yang kekurangan.

Kadang kita kena beringat.
Rezeki kita bukan kita yang punya. Allah yang punya.
Kita ada kelebihan, tak bermakna kita kena lupakan orang lain yang kekurangan.

Kita tak terjejas,
tak bermakna orang lain tidak terjejas.
Hidup jangan fikir diri sendiri aja.
Sekian.. copy & paste tapi cukup untuk manyampaikan sesuatu perkara tentang 'hidup jangan fikir diri sendiri aja' ..

"Addin An-Nasihah ^___^

:::SAHABAT-SAHABATKU:::