Hiii...!


Monday, December 26, 2011

Akhirnya..alhamdulillah.

Assalamualaikum...

Tak tahu nak cerita perasaan apabila mendapat khabar berita anak along & kak long selamat dilahirkan pada 21hb Disember 2011 jam 4.20 pagi. Menerima masej daripada along pada pagi yang syahdu. Lahirlah seorang anak kecil kedunia ini yang lahirnya didalam sebuah keluarga yang sederhana. Menjadi cucu pertama pada kedua-dua belah keluarga. Kedengaran girang supaya mak tok nya ( mak saya la.hee) semasa saya menelefon bertanyakan khabar kak long dan baby. Semoga kelahiran bayi kecil ini bakal menjadi penyejuk hati keluarganya, masyarakat dan agama.
"Addin An-Nasihah ^___^

Wednesday, August 31, 2011

Raikan Tetamu

Assalamualaikum w.b.t


Hari kedua raya yang sunggah best. Semalam hari raya pertama, selesai solat sunat hari raya, singgah rumah acik Hajar ambil barang-barang HPA dan alang-alang terus beraya. Alhamdulillah, dapat barang beli brang HPA, dapat makan kuih raya dan dapat duit raya lagi walaupun dah tua bangke dah.huuu. Habis beraya terus pergi ipoh ziarah kubur arwah mak tok dan tok serta ziarah rumah mak cho dan acik E, adik beradik mak.

Hari raya kedua, tak sempat nak pergi mana-mana, dari pagi hingga petang tak putus-putus tetamu datang. Sukanye...dapat jumpa sedara mara belah mak dan abah juga. Kegembiraan menerima kedatangan tetamu hanya Allah sahaja yang tahu, tambahan pula ada anak sepupu yang boleh bermain bersama. Riuh rumah dengan suara budak-budak. Dah lama tak main, hari ini dapatlah main dengan budak-budak...senang rasa dihati mengusik anak-anak sepupu.

Suka menerima tetamu tidak kira datang dimana pun samada datang kebilik jika di kolej ataupun datang ke rumah kerana saya mengetahui bahawa datangnya tetamu itu membawa pahala dan pulangnya tetamu itu membawa dosa-dosa kita. Bukan bermaksud tetamu tu tanggung dosa kita pula, nanti semua tetamu datang taknak pulang-pulang pula...hehe. Maksudnya pulangnya tetamu tu menghapuskan dosa-dosa kita, InsyaAllah.

Maka dengan itulah kita disuruh nabi untuk melayani tetamu dengan sebaiknya. Memberi makan minum, meraikan perbualan dengannya dan menyampaikan berita-berita yang baik.


Pernah diriwayatkan bahawa Nabi Sulaiman a.s pernah ditegur oleh Allah SWT, kerana pada saat baginda didatangi seorang tetamu dari kaum kafir, baginda tidak sepenuh hati memuliakan tetamunya itu. Baginda merasa tidak perlu memuliakan dan menghargai tetamunya seperti baginda memuliakan dan menghargai tetamunya dari sesama pengikutnya. ‘Disebabkan ia bukan umatku yang beriman’, begitulah fikir Nabi Sulaiman. Lantas baginda hanya memberinya minum dan bercakap seadanya. Setelah tetamu itu pulang, datanglah malaikat Jibril a.s menyampaikan teguran Allah: “Wahai Nabi Allah, Allah menegurmu, mengapa engkau perlakukan tetamu seperti itu ?

Jawab nabi Sulaiman:”Bukankah dia (tetamu itu) dari golongan kafir?” Jibril bertanya:”Siapakah yang menciptakan langit dan bumi ini?” “Allah!” Jawab Nabi Sulaiman penuh yakin. “Siapakah yang menciptakan malaikat, jin dan manusia?” “Allah!” “Siapakah yang menciptakan tumbuh-tumbuhan dan haiwan-haiwan?” “Allah!” “Siapakah yang menciptakan orang kafir itu?” “Allah!”
“Lalu, berhakkah engkau berlaku tidak adil terhadap ciptaan Allah? Sementara Allah adalah zat Yang Maha Adil?” Nabi Sulaiman a.s terdiam dan terus bersujud.
“Ya, Allah! Ampunilah hamba-Mu yang telah berbuat zalim ini.” Kemudian malaikat Jibril menyampaikan wahyu Allah:”Wahai nabi Allah, datangilah dan pohonlah kemaafan kepada orang itu. Ampunan Allah tergantung daripada kemaafannya.”. Bergegaslah Nabi Sulaiman mencari tetamunya tadi. Setelah bertanya ke sana ke mari dan mencari-cari, ternyata, tetamunya itu sudah jauh berjalan meninggalkan kota. Nabi Sulaiman a.s dengan pantas mengejar tetamunya itu. Setelah bertemu, dan dengan nafas yang masih termengah-mengah, baginda berkata: “Saudara, tunggu…!”

Tetamu tadi menoleh dan hairan melihat keadaan Nabi Sulaiman. “Kenapa?” “Saudara… sudikah engkau memaafkan perlakuan saya , ketika mana saudara menjadi tetamu di rumah saya tadi?” Orang itu diam. Dalam hatinya, sebenarnya dia merasa wajar diperlakukan seperti itu, kerana dia memang bukan termasuk di dalam golongan pengikut Nabi Sulaiman. Dia tidak menerima ajaran Tauhid yang dibawa oleh baginda. Tetapi dia terus juga bertanya: “Kenapa, wahai Sulaiman?” “Allah menegurku, setelah engkau pulang dari kediamanku.”
“Allah? Siapakah dia?” Tetamu itu bertanya. “Allah adalah Tuhan, Tuhan Kami dan Tuhan Engkau, Yang menciptakan langit dan bumi, dan semua isinya. Dia yang menciptakan malaikat, jin dan manusia. Dia Maha Esa, tidak ada sekutu bagi-Nya.”
“Lalu, kenapa Dia menegurmu?” “Allah menegurku, kerana aku sudah tidak berlaku adil terhadapmu. Aku tidak memuliakanmu. Allah yang Maha Kuasa selalu bersifat adil terhadap semua hamba dan ciptaan-Nya, mengapa aku berlaku tidak adil terhadapmu?”
“Sebegitukah Tuhanmu wahai Sulaiman, memperlakukan aku, walaupun aku bukan dari golonganmu?” Tetamu itu bertanya penuh taajub .”Iya…! Maafkan sikapku tadi wahai saudara, ampunan Allah tergantung dengan kemaafanmu” Nabi Sulaiman meminta.
“Saksikanlah, wahai Sulaiman! Asyhadu alla ilaa ha illallah, Wa anta Rasulullah!” Orang itu memeluk nabi Sulaiman a.s. Nabi Sulaiman pun memeluk tetamunya itu dengan penuh rasa terharu.

Walau dengan siapapun kita bersama atau dengan siapa pun kita berjumpa, yang penting tunjukilah akhlak yang baik seiring dengan perintah Allah s.w.t dan sunnah Rasulullah s.a.w.



"Addin An-Nasihah ^___^

Monday, August 29, 2011

Aduhai Kek

Assalamualaikum w.b.t

Syukur pada Pencipta langit dan bumi serta seluruh isi didunia ini, Maha Suci Allah s.w.t tuhan sekalian alam. Alhamdulillah padamu Ya Allah, memberi aku peluang untuk terus hidup dan beribadah, masih memberi peluang kepadaku untuk bernafas dan memohon ampun atas kesilapan dan dosa-dosaku yang bertimbun banyaknya.

Alhamdulillah ya Allah....memberi kesempatan kepadaku untuk berpuasa sebulan bersama keluarga tercinta, dan lepas ini dah sambung balik belajar untuk semester ke empat pulak...fuh..semakin mencabar...semoga kemasukan kali ini lebih bersemangat dari sebelum-sebelunya walaupun dalam hati...takutnya nak menghadapi semester hadapan. InsyaAllah..Allahkan ada.!

Petang tadi buat kek, kononnya la...nak buat kek coklat basah. Tapi tak jadi..huuuhuu.... Kek tu pada mulanya naik cantik dah, naik dan naik....sampai terkeluar bekas..habis meleleh.. sedeh tengok kek saya jadi camtu...tak pe la, tunggu dan lihat lagi.. Lama-lama tu kek tu kempis??? Maksudnya menurun la...adoii..makin sedeh saya.

Kek tu macam iman eh, ada naik turun. Die nak bagitahu kot, "amboiii, bulan puasa mula-mula iman naik cantik...sampai melimpah-limpah dengan baca qurannya, pergi masjidnya,qiamnya...semangat eh...!" "Dah lama puasa, merundum iman...turun iman, tambah-tambah nak raya ini...aaa turun seperti kek ini lah!"

Ish...wahai kek, terima kasih sebab mengingatkanku....walaupun tak jadi cantik macam kek orang lain, tapi rasamu masih seperti kek dan boleh dimakan lagi. Masih boleh diperbaiki lagi dengan membuat toppingnya...hee.. Iman pun boleh diperbaiki terutamanya selepas ramadhan ini...ISTIQOMAH!! InsyaAllah berjaya!

Dikesempatan ini nak ucapkan Selamat Hari Raya, Maaf Zahir & Batin. Sambutlah lebaran dengan penuh rasa kesyukuran....

Allahkan ada...................^_^

p/s Jom datang rumah, rasa kek saya..hikhik.



"Addin An-Nasihah ^___^

Tuesday, August 9, 2011

Merentasi perjalanan Menuju Rabbi

Assalammualaikum..

"Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi"



Allahhuakhbar.....!

Begitulah post terakhir daripada seorang sahabat perjuangan ana di wall facebooknya sebelum dia meninggalkan kami semua untuk selama-lamanya dalam dunia persinggahan ini akibat kemalangan jalan raya. Seorang mujahid Islam yang berumur 23 tahun.

Pemergiannya sangat dirasai oleh sahabat-sahabat terutamanya bagi yang pernah bekerjasama dan berurusan dengannya semasa di Politeknik Ungku Omar samada organisasi Kamsis mahupun PSSI. Panggilan masuk dan inbox dipenuhi masej daripada sahabat-sahabat yang memaklumkan pemergian arwah ke rahmatullah. Di facebook pula penuh dengan ucapan doa daripada sahabat-sahabat kepadanya...on sahaja fb, penuh dengan ingatan daripada sahabat-sahabat...begitu terasa kehilangannya....

Bagaikan tidak percaya adik yang suka mengusik, suka tersenyum dan amat mudah mesra itu pergi untuk selama-lamanya, namun hati sahabat-sahabat kembali terpujuk apabila mengingatkan bahawa persahabatan kami dan dirinya adalah kerana Allah, tautan ukhwah kami bermula semasa dijalanMu untuk menegakkan kalimah Laillahaillah di bumi PUO. InsyaAllah, jika ukhwah keranaMu, InsyaAllah..kita akan bertemu disana nanti. Bezanya, dirimu pergi terebih dahulu sebelum kami.





Pemergiannya memberi hikmah dan peringatan buat sahabat-sahabat yang ditinggalnya.

1) Bagaikan mendapat pesanan daripadaNya melalui pemergian adikku faiz, bahawa kematian itu tidak mengenal siapa dan dimana dan bila. Bila sudah sampai ajalmu, tidak kira kamu muda atau tua. maka sentiasalah besedia untuk sebuah kematian yang akan memutuskan kamu dari segala-galanya didunia ini melainkan amal jariah, ilmu yang bermanfaat dan doa anak yang soleh...InsyaAllah sahabat-sahabatmu akan mendoakanmu.

2) Pada hari peninggalanmu, dirimu telah mengumpulkan sahabat-sahabat yang sudah lama tidak bertemu walaupun sahabat-sahabat sedang merancang untuk bertemu didalam bulan Ramadhan ini, tetapi pertemuan yang tidak dirancang berlaku....Allah...pasti dirimu gembira melihat wajah-wajah sahabat yang sentiasa mengingatimu dan tidak putus-putus mendoakanmu adiku.

3) Pemergianmu menyedarkan bahawa ukhwah yang terbina itu bukan sia-sia, bukan saja-saja, tetapi satu anugerah yang perlu dijaga,yang perlu dipelihara dan perlu dihargai. Tambahan pula sikapmu yang rajin bertanya khbar sahabat-sahabat menjadi peringatan kepada kami untuk lebih menghargai sahabat-sahabat yang masih ada disisimu selagi masih berpeluang untuk bertanya khabar, bertemu dan bersama.

4) Selepas mengetahui pemergianmu, sudah pasti sahabat-sahabat akan menjengah wall facebookmu, dan melihat status terakhirmu. Syukur, status terakhirmu mengingatkan tentang perjalanan menuju rabbi. Kata-kata terakhirmu adalah kata-kata seorang hamba yang mencintai untuk bertemu Allah... MasyaAllah.... sesungguhnya Ya Allah... jauhilah kami daripada kata-kata cinta yang dusta, kata-kata cinta selain kepadaMu dan keranaMu Ya Allah... Sesungguhnya sahabat, kata-kata terakhirmu telah menjadi ingatan dan peringatan yang amat terkesan disanubari selamanya. Setiap postmu di wall subur dengan kata-kata peringatan dan pesanan berkenaan Islam... Bagaimana pula kita?? post terakhir kita? Gambar di fb kita? tutupkah aurat kita? Adakah subur dengan post cintakan islam, cintakan Allah..atau dipenuhi dengan kata-kata cinta dunia? kekecewaan dengan manusia? Mengumpat? mengata? Nauzubillah....Kita tidak tahu bila saat kematian kita, maka persediaan perlu dibuat sentiasa, peringatan perlu ada untuk diri sendiri...supaya perginya kita membawa erti, menjadi gambaran seorang islam yang cintakan Allah...

Sebelum tidur semalam, seorang sahabat ana telah menghantar sms kepada ana. Dia memberitahu bahawa sukar untuk tidur kerana mengenangkan arwah.

"Ana redha dengan pemergianya"katanya.
"InsyaAllah, arwah tahu siapa yang mengingatinya, banyakkan sedekah al-Fatihah untuknya"
"Tempatnya kini berbeza dengan tempat kita, tapi yang pasti kita juga akan kesana, cuma dia pergi dahulu...kita pergi kemudian, yang pasti kita akan bertemu disana...InsyaAllah"

InsyaAllah, sebagai rantai perjuangan Rasullullah...yang tiada rehat semasa didunia ini..maka berehatlah disana wahai sahabat...masa rehatmu sudah tiba, kami disini masih perlu meneruskan rantai-rantai perjuangan rasulullah....semoga Allah memberi kekuatan kepada kami untuk terus beristiqomah di medan dakwah dan semoga Allah menempatkanmu bersama-sama perjuang Islam yang digelar syuhada. Aminn.

Ungkapan asy-Syaheed Sayyid Qutb di ambang kepulangannya kepada ar-Rahmaan:

Seandainya kau tangisi kematianku
Dan kau siram pusaraku dengan air matamu
Maka di atas tulangku yang hancur luluh
Nyalakanlah obor buat umat mulia ini
Dan teruskan perjalanan ke gerbang jaya

Kematianku adalah suatu perjalanan
Mendapatkan Kekasih yang sedang merinduku
Taman-taman di syurga bangga menerimaku
Burung-burung berkicau riang menyambut ku
Berbahagialah hidupku di alam abadi

Puaka kegelapan pasti akan hancur
Dan alam ini akan disinari fajar lagi
Biarlah roh ku terbang mendapatkan rindunya
Janganlah gentar berkelana ke alam abadi
Nun di sana fajar sedang memancar..


Al-fatihah buat adik Mohd Faiz Noorzailand...

"Addin An-Nasihah ^___^

Friday, August 5, 2011

Pemberi yang bersyukur

Assalamualaikum...

Suatu hari......perbualan dengan seorang adik,

"Pergi mana?"
"Bawa mak pergi ambil kuih raya kat kampung"
"Kuih apa?"
"Hari tu tempah..kak tahu kuih akok?"
Nilah kuih akok..
"Banyak ke tempah?"
"Banyak juga...ayah kata nak bagi kat orang untuk raya"
"Bagus eh ayah, sanggup tempah kuih pastu bagi kat orang"
"Ayah memang camtu kak, mungkin sebab pernah susah dulu"
"Adik contohi ayah dan mak nanti bila dah berkeluarga atau pun bila dah ada duit poket sendiri"
"InsyaAllah, adik memang suka sikap ayah yang ni, kalau dulu masa kecil, time tu masih duduk rumah sewa lagi, ayah selalu panggil sedara mara datang makan, sampaikan adik cakap.....habislah duit"
"Boleh pulak cakap camtu..hee"
"Ye la sebab dulu ingat ayah tak ada duit, tapi bila dah besar ni baru la faham..."

Barulah faham bahawa hidup mestilah memberi. Memberi kepada sesiapa sahaja. Memberi apa yang kita ada. Sentiasa berfikir untuk memberi. Memberi kepada orang sebenarnya kita memberi untuk kita. Tak perlu loket untuk memberi, tak perlu berasa beban untuk memberi kerana memberi dengan ikhlas itu tanda kita mensyukuri nikmat Allah kerana apa yang kita miliki sekarang semuanya milik Allah.


Kerja kat Kementerian Kewangan dahulu, sudah menjadi kebiasaan staf-staf kat sana menjadi orang yang memberi. Memberi nasihat, memberi tunjuk ajar dan kebiasaannya memberi makanan la...setiap hari ada sahaja yang akan belanja terutamanya time dapat gaji. seolah-olah mereka telah siapkan bajet daripada gaji itu untuk belanja makan. Ana boleh lihat dan smakin mengerti setelah sehari demi sehari melihat mereka-mereka yang suka memberi ini dimurahkan rezeki oleh Allah. Allah memberinya kesihatan yang baik walaupun sudah berumur, ada yang dapat kerje tetap, ada yang dapat dapat baby, ada yang dinaikkan pangkat, ada yang lulus exam kenaikan gred gaji kot..tak ingat dah..tapi exam la..heee.

Kalau tak punya apa-apa, apa nak diberi?

Memberi bukan hanya dengan harta benda, memberi senyuman, memberi pertolongan, memberi kasih sayang, memberi pendapat, memberi buah fikiran, memberi apa yang mampu diberi. Dengan memberi bererti kita menyenangkan orang yang menerima, sesungguhnya, Allah itu Maha Pengasih lagi Penyayang.

Baiklah ,antara memberi dan menerima, siapa yang paling gembira..? pemberi atau penerima? mestilah pemberi, pemberi akan berkali ganda gembira apabila si penerima gembira menerima pemberiannya. Seperti orang yang memberi salam akan dapat lebih pahala daripada yang menjawab salam. Pada zaman Rasulullah, tiada peluang langsung para sahabat hendak memberi salam kepada rasul, rasul selalunya terlebih dahulu memberi salam, kerana apa? kerana mahu memberi.

Makanya, berebut-rebutlah kita untuk menjadi pemberi, terutamanya bulan Ramadhan yang mulia ini, bulan yang penuh keberkatan dan rahmat Allah. Yang utamanya, betulkan niat...memberi bukan untuk minta dibalas..tetapi memberi kerana Allah. Tanda kita mensyukuri nikmat Allah yang hanya pinjaman ini. Waahualam..selamat berpuasa dan selamat memberi...


^_^ smile untuk kalian...


"Addin An-Nasihah ^___^

Friday, July 15, 2011

Nisfu Syaaban

Assalamualaikum...





Tengahari Hari Jumaat di disini, sedang kaum Adam melakukan solat sunat Jumaat. Hujan turun dan terasa tengahari yang biasa panas terik menjadi tengahari yang dingin. Allah....Rahmat Allah turun mencurah-curah dan tika ini doa makbul. "Ya Allah, mudahkanlah segala urusan umat Islam dalam menegakkan kalimah Lailahaillallah di bumiMu ini ya Tuhan, ampunkan seluruh umat Islam"

Terasa sayu dihati, apabila mengenangkan hari ini dan esok merupakan hari terakhir buku catatan amalan cukup setahun, buku lama yang penuh dengan contengan, dan yang semestinya banyak dosa dari pahala...Allah...dan buku itulah akan ditutup dan digantikan dengan buku baru yang bersih. Marilah kita bermuhasabah.

Setiap kali datangkan Nisfu Syaaban, pasti akan ada tersemat azam dihati, mahukan buku catatan amalan ini dipenuhi kebaikan dan pahala. Tapi setelah melalui hari-hari yang mendatang, kita lupa akan azam dihati...sehinggalah kita bertemu kembali Nisfu Syaaban, baru sedar...oh Tuhan...banyaknya dosa hambaMu ini, kerdilnya hambaMu ini, hinanya hambaMu ini.

Bersyukur menjadi hamba Allah yang Maha Pemurah dan Maha Penyayang. Setelah buku baru dibuka, tak lama kemudian datanglah Bulan Ramadhan...sebulan Allah bagi ganjaran berganda kepada setiap kebaikan dan amalan ikhlas yang kita lakukan. SubhanaAllah..Itupun jika Allah panjangkan umur kita.

Setiap kali tiba Hari Nisfu Syaaban, ingatan ana di rumah sewa sewaktu bekerja di Putrajaya tak pernah lupa. Kami dirumah sewa bersama-sama meraikan malam Nisfu Syaaban. Hari tersebut,semua orang dalam rumah sewa balik kerja awal dan kami solat berjemaah bersama kemudian duduk diruang tamu untuk membaca yassin 3 kali dan setiap bacaan ada niatnya yang tersendiri. Membaca yassin sebanyak itu bagi kami cukuplah memenatkan jika dibaca berseorangan, tetapi jika dibaca beramai-ramai menjadi sesuatu yang menyeronokkan. Pada waktu itu pula ada tetamu satu kampung yang tinggal di Putrajaya juga datang ke rumah untuk memberi buah tangan dari kampung. Kami berhentikan bacaan dan melayan tetamu, selesai semuanya kami menyambung kembali dan setelah habis bacaan yang terakhir, kami pun solat Isyak berjemaah. Selesai semua kami pun ke dapur untuk minum teh dan makan rambutan yang diberi kawan tadi. Terlalu manis kenangan pada waktu itu untuk disimpan, dan keesokannya kami berpuasa. Masih terasa manisnya dan nikmatnya bersama-sama sahabat melakukan perkara yang Allah redha. Benar, alam pekerjaan merupakan alam yang mencabar, siang kita dipenuhi dengan kerja malam kita dah penat. Tapi jika sekeliling kita terdiri daripada orang-orang yang boleh membawa kearah kebaikan, InsyaAllah...hidup kita akan lebih terarah untuk ke arah kebaikan juga.

Sabda Rasulullah,"Bulan itu (Sya‘ban) yang berada di antara Rejab dan Ramadhan adalah bulan yang dilupakan manusia dan ia adalah bulan yang diangkat padanya amal ibadah kepada Tuhan Seru Sekalian Alam, maka aku suka supaya amal ibadah ku di angkat ketikaaku berpuasa”.(HR an-Nasaie)

Walaubagaimanapun, berbalik kepada malam nisfu syaaban, terpulang pada individu itu sendiri untuk menghidupkan malam nisfu syaaban. Boleh juga menghidupkannya dengan membaca Al-quran, berzikir, berdoa dan sebagainya samada secara bersendirian ataupun berjemaah. Lebih baik menghidupkannya dengan amalan-amalan soleh daripada tidak membuat apa-apa atau sebaliknya.

Ingati kembali siapa kita, dariNya kita datang, kepadaNya juga kita akan kembali. Hanya persinggahan kita dibumi ini, setiap amal baik dan buruk kita dicatat untuk dihitung diakhirat kelak. Kita mengharapkan hari ini lebih baik dari semalam dan hari esok lebih baik dari hari ini. Begitu juga, kita mengharapkan diri kita ini lebih baik dari hari semalam dan begitu juga dengan catatan amalan kita, mestilah kita mahukan catatan kebaikan buku baru akan lebih banyak daripada catatan amalan dalam buku lama dan sebaliknya untuk catatan amalan yang buruk.

Dari Abi Hurairah ra dari Nabi Muhammad SAW bersabda maksudnya : "Telah datang Jibril as pada malam Nisfu Syaaban dan dia berkata, Ya Muhammad, pada malam ini pintu-pintu langit dan pintu-pintu rahmat dibuka, maka berdirilah dan kerjakan sembahyang lalu angkatlah kepalamu dan kedua tanganmu ke langit!"

Kata saya (Nabi Muhammad SAW): "Hai Jibril, apakah erti malam ini ?" Dia (Jibril) menjawab: "Pada malam ini telah dibuka 300 pintu rahmat, maka Allah telah mengampuni orang-orang yang tidak mensyirikkan Allah dengan sesuatu kecuali ahli sihir, bomoh hitam, orang-orang yang suka permusuhan/pergaduhan, peminum arak, orang-orang yang berbuat zina, pemakan riba, orang-orang yang derhaka kepada kedua orang tua, orang-orang yang suka mengadu domba (batu api) dan orang-orang yang memutuskan tali persaudaraan, maka sesungguhnya mereka itu tidak akan diampuni kesalahannya sehingga mereka mahu bertaubat dan tidak akan mengulang lagi atas perbuatannya itu."

Maka pergilah Nabi Muhammad SAW untuk mengerjakan sembahyang serta menangis di dalam sujudnya dengan membaca: "Ya Allah sesungguhnya aku berlindung kepadaMu dari seksaMu dan murka Mu dan aku tidak menghitung-hitung pujian kepadaMu, sebagaimana Engkau memuji kepadaMu sendiri, maka segala puji bagiMu sehingga Engkau redha." Dipetik dari Kitab Zubdatul Wa'idzin.


Wallahua'lam..



"Addin An-Nasihah ^___^

Thursday, July 7, 2011

Andainya tiada rasa sakit

Assalamualaikum...

Alhamdulillah, sehingga saat ini Allah masih memberi peluang kepada kita untuk bernafas di muka bumi Allah ini. Kali ini, ana nak berkongsi tentang sesuatu yang bermakna..iaitu, bagaimana eh seandainya kita tak dapat merasai sebarang kesakitan??? hmm....



Dunia ini penuh dengan pancaroba, Pelbagai ujian sering menimpa. Membuatkan kita sering berasa sakit. Itu menandakan kita hamba dan menunjukkan kita memerlukan pertolongan daripadaNya. Tetapi indahkah hidup ini andainya rasa sakit itu tiada?


Waktu itu kita tidak akan berasa apa-apa apabila terpijak duri, kaca, tersepak batu, terhiris jari atau apa-apa yang meyakitkan......



Maka banyaklah manusia yang akan kehilangan anggota kerana tidak menyedarinya. Maklumlah sakit yang sepatutnya ada tetapi tidak dirasai.



Maka ramailah orang yang akan mati apabila kebakaran terjadi, terutamanya di malam hari. Maklumlah sedang nyenyak dibuai mimpi.



Maka pelbagai penyakit pasti lebih cepat merebak, contohnya gigitan nyamuk lebih-lebih lagi tidak terasa, tetapi kuman yang dibawanya tetap ada.


Maka manusia tidak akan terburu-buru untuk mengubati penyakit yang menimpa. Ataupun langsung tidak akan mengubatinya kerana tidak tahu diri sedang berpenyakit.



Maka ketika itu pekerjaan sebagai doktor, jururawat, dukun dan bomoh tentulah tidak ada. Kalau dah tidak ada doktor dan orang sakit, tentulah hospital, klinik dan farmasi juga tidak ada. Berkuranglah satu lagi tempat untuk mencari rezeki.


Manakala orang jahat ketika itu menjadi semakin jahat kerana walau apa pun hukuman yang dijatuhkan kepadanya dia tidak akan berasa apa-apa.


Maka semakin hari semakin banyaklah kerosakan akan berlaku didunia dan ke atas diri manusia itu sendiri kerana TIADA RASA SAKIT.



Jadi, sakit itu juga sebenarnya adalah nikmat dan ubat kurniaan Allah yang patut kita syukuri. Banyak keburukan yang bakal menipa sekiranya sakit tidak ada.......


Sesungguhnya sakit itu penghapus dosa.........

^_^



"Addin An-Nasihah ^___^

Tuesday, July 5, 2011

Selamat Hari Lahir


Selamat Hari Lahir


Awan Berarak Ceria
Tiada Titisan Hujan
Pohon Melambai
Tanda Sokongan

Kususuri Perjalanan
Bertemankan Senyuman
Di Hari Lahirmu
Adikku

Dedaun Berguguran
Membuktikan Kedewasaan
Walau Tanpa Madah Dan Hadiah
Namun Cukup Bagiku
Sekadar Ucapan

Selamat Hari Lahir
Iringi Doa Kuhulur
Bersyukur KepadaNya
Atas Nikmat Usia

Adikku
Usia Yang Tuhan Kurniakan Ini
Dihasilah Ia Dengan Amalan Yang Murni
Semoga Ia Menjadi Temanmu Di Akhirat Nanti
Selamat Hari Lahir

Usiamu Ibarat Mutiara
Tiada Berganti Lagi
Hiaskan Iman Bersulam Taqwa
Agar Sempat Mengucup
Haruman Syurgawi


Kumpulan : Saujana (diedit skit..heee)

p/s : Selamat Hari Lahir, semoga peningkatan umur ini mematangkan dirimu, semoga berbahagia di dunia dan akhirat ^_^

"Addin An-Nasihah ^___^

Friday, July 1, 2011

Sukan Tahunan Tadika Islam Felcra Nasaruddin ^_^

Assalamualaikum...

Hari ini nak berkongsi gambar Sukan Tahunan Sekolah Tadika Islam al-Muhajirin, tempat mak mengajar.


Ada 8 acara semuanya, tapi gambar permainan tak dapat nak kongsi disini, sebab tak tangkap gambar, just rakam video je. Malas nak upload video.heheehe.



Senyum...tak perlu kata apa-apa

=)

Perarakan masuk kontinjen daripada rumah biru, merah & kuning.
Perarakan yang tak sampai 5 minit.hehe. Depan tu je...^^


Kan...sampai dah pun...



Tengo adik tu, comel sekali pakai kasut hijau, tapi xde rumah hijau pun....heee



Ni pula rumah masing-masing...sempoiii kan..


Ni pertandingan rama-rama. Adik-adik ni bawa bola, kepit dengan tangan, kemudian lari pusing kerusi ni.




Hadiah.....^_^



Walau apa-apa pun, memang seronok. Kelakar tengok adik-adik ni sukan. Mula dari perbarisan sehinggalah penyampaian hadiah. Ada sahaja benda yang menghiburkan.

Banyak benda sebenarnya yang boleh dipelajari, kesederhanaan, terima seadanya dan kesungguhan.
Walaupun program sukan ini tak besar mana pun, tapi kesederhanaannya sepanjang program itulah yang menyebabkan kami rasa gembira sepanjang program.

Yang kedua, terima seadanya. Walaupun perjalanan programnya kadang-kadang terganggu dengan perbagai masalah, seperti kerenah adik-adik ini yang perlu dikawal selalu, latihan dah buat tapi adik-adik seperti blur terutamanya semasa perbarisan, ikrar terpaksa diulang dua kali sebab tak dengar suara meraka, mungkin sebab ramai orang jadi mereka menjadi pemalu blake..heee...tapi tak kisah la...walaupun nampak ada kecacatan disitu tetapi kami tak rasa itu satu masalah, mungkin sebab mereka dalam proses pembelajaran dan masih perlu dibimbing....maka, masalah itu menjadi sesuatu comel...dan terasa mereka tu comel sekali.hehe.

Yang ketiga, kesungguhan. Biasalah budak-budak, bila main suka sangat. Nampak kesungguhan dan kejujuran mereka dalam permainan. Bila cikgu kate lari, lari la sekuat hati, bile dah sampai, diam, cikgu kate letak bola, baru la nak letak, cikgu kate lari...baru lari...habis dah suara cikgu. Mak ayah dan cikgu pula tengok lebih bersungguh-sungguh dan excited..hehehe. Yang paling kelakarnya permainan untuk bapa, iaitu dakap anak. anak mereka kena lari jauh, lepas tu ayah kena cari dan dukung bawa jumpe pengadil, sape yang sampai dulu dia pemenang. Yang kelakarnya...anak ni ingat main apa...punyelah jauh mereka lari....sebab cikgu kata lari jauh-jauh,yang si ayah jenuh la nak kejar.....aduhla...haha

Walau pape pun, aktiviti ini nampak santai.. yang penting ia mengeratkan hubungan sesama ibu bapa dan guru-guru. Persiapan tempat dilakukan bersama-sama dengan pertolongan ibu bapa juga. Ana pun turut terlibat secara langsung...seminggu sebelum program lagi dah menjadi setiausa peribadi mak dalam surat menyurat, tu ana rase excited nak datang sukan ini. Alhamdulillah...kegembiraan itu milik Allah juga, rezeki dan nikmat dariNya.

"Addin An-Nasihah ^___^

Thursday, June 30, 2011

Bernilaikah kita?

Dengarlah sabda Baginda Rasulullah s.a.w. yang mengingatkan kita nilai sumbangan

Sebaik-baik manusia adalah mereka yang paling memberi manfaat kepada manusia yang lain. (al-Tabarani)

Beberapa hari yang lalu, ana menonton sebuah kisah yang betul-betul memberi kesan pada jiwa seorang hambaNya. Lupa tajuk ceritanya tetapi ia cerita daripada Indonesia yang disiarkan di TV 9(kalau tak salah). Ana pun tak tengok dari mula, buka-buka TV tengok-tengok cerita dah dipertengahan. Baiklah,buang yang keruh, ambil yang jernih. Yang jernihnya, pengajaran disebalik cerita itu. Begini ceritanya, disebuah kampung ada seorang lelaki yang kurang upaya. Orang kampung pula tidak mahu bergaul dengannya kerana kecacatan pada diri lelaki itu, dia seorang yang bisu dan bongkok serta tempang. Pada suatu hari, ada seorang bomoh perempuan yang datang ke kampung tersebut, konon nak dia akan memberi manfaat kepada orang kampung dengan ilmu perubatannya. Tetapi disebaliknya tidak, bomoh itu sebenarnya menjalankan satu perniagaan mengugurkan janin didalam kandungan. Kejahatan yang dilakukan bomoh ini tidak diketahui orang kampung kecuali lelaki tadi. Lelaki itu cuba bertemu ustaz untuk membongkar rahsia bomoh itu, walaupun dalam keadaan yang amat sukar dengan kekurangan dirinya itu yang bisu, dia tetap berusaha memberitahu. Lelaki itu pun membawa ustaz ke rumah bomoh itu ketika aktiviti penguguran janin sedang dilakukan, dan akhirnya rahsia bomoh itu terbongkar. Namun yang sedihnya, lelaki itu dibelasah teruk dan diancam bunuh setelah bomoh itu menyedari rahsianya telah diketahui oleh dua lelaki ini. Semasa lelaki itu melarikan diri daripada dibunuh, si ustaz telah menyampaikan berita itu kepada penduduk kampung dan menghubungi pihak polis...dan bomoh itu pun ditangkap, lelaki itu tadi alhamdulillah selamat dan kini berada dihospital..hee...tamat~~



The moral of the story, walau siapa pun kita jadilah sebaik-baik manusia yang berguna kepada orang lain. Setiap orang mempunyai kelebihan tersendiri untuk dimanfaatkan dalam kehidupan ini. Seperti yang sering kita baca didalam al-Mathurat surah Al-Baqarah ayat 286 :-

Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya (dibuat) olehnya. Setiap orang mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya dan dia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya"

Tanamkanlah perasaan malu,jika mempunyai fizikal dan akal yang sempurna tetapi tidak berupaya memberi manfaat kepada keluarga, masyarakat, bangsa dan yang utamanya agama. Sedangkan tumbuhan dan haiwan pun hidup dengan memberi manfaat kepada manusia. Seperti pokok kelapa yang setiap apa yang ada padanya boleh digunakan untuk dimanfaatkan oleh manusia, begitu juga dengan lebah, dimana madu yang dihasilkannya begitu bermanfaat dalam kehidupan manusia.






Maka, latihlah diri kita untuk memberi manfaat kepada orang lain.

Jika berkerja ataupun berorganisasi, jadilah seorang anak buah yang berguna, disenangi dan boleh diharap oleh majikan/ketua. Selain menjadi rakan sepasukan yg disenangi oleh rakan-rakan sepasukan yang lain. Boleh dijadikan tempat rujukan sekiranya mereka memerlukan bantuan dalam menyelesaikan masalah, memberi buah fikiran, mempermudahkan urusan, membantu dalam menjayakan program dan sebagainya. Jadikan diri kita ini boleh membawa manfaat kepada orang lain. InsyaAllah, menjadi orang yang berguna dalam sesebuah organisasi bukan sahaja boleh memberi manfaat kepada organisasi malah bermanfaat untuk diri terutamanya dalam memperolehi ilmu dan pengalaman serta kepercayaan. Namun, dalam memberi manfaat itu, mestilah disertakan dengan keikhlasan melakukannya adalah untuk mendapat redha Allah.

Jika bersahabat, jadilah seorang sahabat yang boleh memberi manfaat kepada sahabatnya samada dalam urusan dunia dan akhirat. Menjadi sahabat yang boleh menghiburkan sahabatnya, menjadi pendengar dan penasihat yang baik, membantu sahabat tika diperlukan, menjadi sahabat yang disenanginya serta sekurang-kurangnya menjadi sahabat yang boleh memberi manfaat kepada emosinya dan kehidupannya walaupun hanya melihat kita. Ini kerana sebaik-baik sahabat adalah yang boleh memberi manfaat kepada sahabatnya yang lain dalam berpesan-pesan pada kebenaran dan berpesan-pesan pada kesabaran.

Dan sempena cuti semester seperti ini pula, apabila pulang ke kampung, berusahalah menjadi seorang yang sebaik-baik manusia dengan menjadi anak yang berguna, membantu menghiburkan keluarga, meringgankan beban keluarga samada dalam bentuk wang ringgit, belanja rumah dan sebaginya bagi yang boleh melakukan kerja sambilan, manakala bagi yang tidak pula, bolehlah menyumbang tenaga dengan melakukan kerja-kerja rumah, melakukan setiap apa yang diminta ibu bapa dan memudahkan setiap urusan ibu bapa sepanjang kita bersama mereka.



Akhir sekali, manusia yang terbaik itu adalah mereka yang menggunakan diri mereka untuk dimanfaatkan ke jalan Allah. Yakni amar makhruf nahi mungkar. Sebaik-baiknya begitulah, jadikan diri kita boleh memberi manfaat dan berguna terutamanya dalam agama Islam. Jadikan diri kita salah seorang yang boleh memberi sumbangan kepada agama tidak kira sekecil mana sumbangan itu walaupun hanya memberi nasihat, teguran dan tunjuk ajar. Dan yang amat terbaik, diri kita boleh memberi sumbangan dalam gerak kerja dan pemikir dalam gerakan Islam.

“Allah tidak memaksa kepada diri seseorang kecuali apa apa yang kuat baginya.” (Q.S. Al Baqoroh: 282 )


"Addin An-Nasihah ^___^

Wednesday, June 8, 2011

Bantu HambaMu Ini


Bila Letih & Hilang Semangat
Allah Tahu Betapa Kamu Telah Mencuba Sedaya Upaya
Bila Tangisan Berpanjangan & Hatimu Kedukaan,
Allah Telah Mengira Titisan Air Matamu
Bila Terasa Ketinggalan & Masa Meninggalkanmu
Allah Setia Disisi
Bila Kamu Telah Mencuba Segalanya
Tapi Masih Buntu
Allah Ada Penyelesaiannya
Bila Tiada Yang Bererti Buatmu
Allah Adalah Jawapannya......

Ya Allah
Kuatkan Aku Dalam PerjuanganMu
Mudahkanlah Urusanku
Dan Ampunkanlah Daku

Kuatkan Semangatku

Tingkatkalah Ketaqwaan Dan Keimanan Dalam Diriku ini
Tunjukilah Aku Jalan-Jalan yang Engkau Redhai

Amiinn





"Addin An-Nasihah ^___^

:::SAHABAT-SAHABATKU:::