Hiii...!


Tuesday, June 7, 2011

BAKSIS di Kg Jerlun

Assalamualaikum w.b.t

Baru-baru ini telah mengikuti Program Bakti Siswa Perdana di Kuala jerlun , Kedah dibawah anjuran DPP Perwaja. Pengalaman baru yang menarik. Program keluarga angkat, first time mengalaminya. Biasanya keluarga ana yang ambil anak angkat jika ada program di kampung, sekarang mengalaminya sendiri sebagai peserta ^_^


Nak cerita pengalamannya, mula-mula berdebar-debar jugak. Sorang ke atau berdua dengan siape nanti jadi anak angkat, last-last...lapan orang adik beradik dari UUM jadi anak angkat 'mak' dan 'abah' . fuhh...hehe. Bising la.. Kami menjadi anak angkat kepada 'mak' dan 'abah' yang baik, mempunyai 4 orang anak kandung. 'Anak menakan' yang ramai.hee. Kami sampai petang, malam tiada pape aktiviti, hanya bersama keluarga. Selepas makan malam, kami duduk bersama bersembang sambil minum kopi dan melihat album keluarga.


Aktiviti hari kedua, pagi senam aerobik. Berjalan kaki dari rumah ke gelanggang futsal. Seronok melihat suasana di kampung, rumahnya berdekatan. Ada juga jumpe rumah keluarga angkat rakan-rakan yang lain, rase meriah jugak time tu.

Baby dijumpai semasa berjalan ke tapak aktiviti...comey sekali ^_^

Yang ini pula, adik yang busy buat kerja

Selepas senaman aerobik, sepatutnya ada sukaneka. Jadual aktiviti diubah, sukaneka ditangguh ke petang kerana pagi itu ada pasar yang dipanggil 'Pasar Nad'. Jadi kami ambil peluang merasai suasana pasar disana. Lauk-lauk mentah segar-segar lagi, terhangat dari laut.




Pengalaman yang teramat menarik, menaiki bot. Abang Leh iaitu adik beradik angkat kami berusaha carikan bot yang cukup nak bawa 8 orang ke laut. Dapat juga merasai percikan air masin atas bot. Berada di tengah-tengah laut, melihat daratan yang jauh ditinggalkan. Bot kami berhenti di lampu penanda nelayan dilaut.

Lampu Hijau

Diceritakan bahawa lampu itu adalah tanda bagi nelayan-nelayan semasa dilaut untuk bergerak kemana pun. Di hujung sana terdapat awan yang gelap, itu bermaksud disitu hujan. Kalo hujan, biasanya para nelayan akan patah balik, tak akan tunggu di laut dah sebab ombak akan kuat. Siapa yang masih dilaut, akan mengalami keadaan yang sukar...berhadapan dengan ombak dan air yang akan memasuki bot. Dan yang hanya boleh buat jika kena keadaan macam tu adalah solat atas bot...masa itu yang hanya fikir adalah kematian. Ish...takut juga ana mendengarnya...Allahuakhbar!

Selain tu jugak,laut pun ada laluannya juga macam jalan raya jugak. Mesti tahu laluannya..sebab air yang tak sama tinggi. Tapi yang ana paling kagumnya, keprihatinan mereka yang berada di laut. Jika antara mereka ternampak ada bot yang berhenti, mereka akan menghampiri bot tersebut untuk mengetahui keadaannya.

Bot lain yang prihatin

Begitu juga masa kami naik bot tu, bot kami berhenti sebentar di lampu penanda tu, kemudian ada bot lain datang...dan setelah bagi isyarat tiada pape berlaku,bot tersebut pun beredar. Mak angkat pun ada juga cerita, yang jika berlaku kematian di kampung ini, tiada orang yang akan turun ke laut tanda penghormatan. Banyak yang diceritakan lagi.....seronok dan menginsafkan mendengar cerita orang laut. Maklumlah kami semua adalah orang darat. Banyak rahsia Allah...tak kira di darat, apatah lagi di laut...SubhanaAllah...

Burung Puyuh


Belacan buatan Kg Jerlun
Setelah penat berjalan di laut, balik kami sama-sama tolong mak angkat buat persiapan makan tengahari...menu tengahari yang sangat lazat, puyuh masak kicap...aduhla...sedap sangat-sangat... keluarga angkat ada menternak burung puyuh.hehe.

Acara melukis dan sukaneka untuk kanak-kanak



Hari terakahir di kg jerlun, gotong-royong.

Dan tengahri selepas gotong-royong, sempat lagi la kami bergambar disawah padi yang hijau meluas...tenang dan cantik sekali. Kami juga ke jeti.



Tenang melihat padi yang menghijau ini ^_^

Majlis perpisahan

Dalam pukul 4 pada 4/6/2011 program pun tamat. Ana segera bersalaman dengan 'ahli keluarga' kerana mengejar bas pukul 5 petang. Hujan rahmat pada petang tu mengiringi perpisahan kami. Semoga 'Mak' dan 'Abah' di kampung Jerlun sentiasa di bawah payung rahmat Allah dan dimurahkan rezeki. terima kasih menjaga dan melayan kenakalan kami. terima kasih juga memberi layanan first class gitu kepada kami. yang pasti, kami pasti merindui kalian... Setiap pertemuan itu adalah aturan Allah...ana dan 7 orang lagi ditakdirkan bersama dan ditakdirkan menjadi anak angkat keluarga ini. Setiap aturan Allah,pasti ada hikmahnya. Wahua'lam.


Kereta 'Abah' menghantar kami pulang


Selamat Tinggal Kg Jerlun....


"Addin An-Nasihah ^___^

1 comment:

:::SAHABAT-SAHABATKU:::