Hiii...!


Friday, August 6, 2010

Jangan Lelah, Teruskan berjuang!

Assalamualaikum w.b.t


Ana suka sangat novel Tautan Hati, penulisnya Fatimah Syarha Mohd Noordin. Novel ini bagi motivasi pada ana. Dah 4 kali ana ulang baca buku ini. First ana baca buku ini, pinjam buku kawan ana masa ana kerja sekejap kat Ipoh. Lepas tu, ana dapat tawaran masuk universiti...ana tekad nak beli buku ini, sebab perjalanan hidup watak dalam ini adalah tentang dakwah dikampus. Banyak yang ana pelajari daripada novel ini.




Kadang-kadang kisah hidup orang lain boleh dijadikan contoh terbaik dan berkesan untuk kita melayari hidup ini. Sebab itu Allah utuskan Rasul sebagai ikutan kita dimana rasul juga seorang manusia seperti kita. Kenapa Allah tak jadikan malaikat sebagai rasul? Manusia akan mudah mengikuti manusia juga. Namun, contoh terbaik dan role model kita yang pertama sekali adalah Rasulullah s.a.w.

Berbalik pada novel Tautan hati ini, ana paling suka part yang ini... ana akan kongsikannya disini. semoga ia memberi kekuatan dan motivasi kepada semua sahabat-sahabiah untuk terus berusaha mengajak mad'u kita untuk bersama-sama kita mencari cinta Ilahi yang lebih hakiki... bersama-sama menuju cinta Allah.

.............................................................................................................................

Jarum jam berdetik. setengah jam membawa sejam. Sejam berlalu menjadi dua jam. Dua jam lamanya Asiah Yusra menanti, tiada seorang pun menyahut ajakannya.Impiannya untuk melihat halaqoh akan terbina pada petang itu berkubur dimakan waktu. Hancur luluh hatinya kerana kecewa. Tidak disedari air matanya menitik. Segera dikesat.

'Kenapa tak datang?' sejenak hatinya meluahkan kekecewaan
'Astagfirullah! Kenapa aku perlu megeluh begini?
Lupakah aku perlu pada Rasul yang dilempar batu di Toif kerana manusia menolak ajakannya?
Ini baru sikit ujian yang Allah beri, tak sampai pun tahap dilukai.
Tak patut aku perlu sekecewa ni. Astaghfirullah!
Mungkin mereka ada hal, aku kena bersangka baik.
Aku tak boleh berputus asa'
Asiah Yusra menaikkan motivasi diri sendiri. Tangannya rancak menarikkan pena, mencipta madah buat diri sendiri


DUHAI DIRI,
KENAPA?
KAU MENGELUH KEPENATAN,
KAU MURAM KEKECEWAAN,
KAU MURUNG KESEDIHAN,
KAU RESAH KEBIMBANGAN,
HANYA KERANA,
MEREKA TIDAK DATANG,
BILA KAU AJAK PADA KEBENARAN.

WAHAI DIRIKU....
BUKAN NIATKU MELONTARKAN HAMUNKU,
CUMA TEGURAN SETULUS SALJU,
TAK SEHARUSNYA KAU BEGITU!!
KUFAHAMI IMPIANMU,
SUPAYA KITA SEMUA BERSATU PADU,
KU SANJUNGI KETULUSANMU,
MENGAJAK KE JALAN YANG SATU,
NAMUN,
REALITI MEMANG TAK SEINDAH YANG DIMAHUKAN,
LANTARAN JALAN INI TERLAMPAU BERLIKU,
PERLUKAN KESABARAN DAN KETEGUHAN JITU,
KAU HARUS HAYATI HAKIKAT ITU!!

INGATILAH PERIBADI PEJUANG SEJATI,
BAGINDA TABAH MENITI HARI,
BERMULA DARI SEORANG DIRI,
MENYAMPAIKAN DAKWAH SEMBUNYI-SEMBUNYI,
BUKAN BAGINDA TIDAK BERANI,
NAMUN ITU TERTIB WAHYU, STRATEGI RABBI,
UCAPANNYA BUKAN DARI NAFSU MELAINKAN WAHYU SUCI,
UCAPANNYA HIKMAH DARI KALBU BAK EMBUN PAGI,
DISAMBUT OLEH HATI YANG BERSIH DAN JIWA YANG FITRI
FIKRAH DIJERNIHKAN, AKAL DIDEKATI,
AJARANNYA MENYENTUH HATI SANUBARI,
JUGA DENGAN HUJAH DAN PENGAJARAN PENUH SENI,
BILAMANA ADA PENDEKATAN DIRUNGKAIKAN HATI-HATI,
BILA MANA DIZALIMI DILONTAR DOA KASIH NAN SEJATI

SUBURKAN BERBAIK SANGKA
AGAR HATIMU TENANG
BARULAH MAKIN KUAT JADINYA
BUKAN DIRUNDUNG KELEMAHAN
PERBAHARUI IMAN
SABAN KETIKA,
INGATI JANJI-NYA
KEREDAAN DAN SYURGA,
SEDARI SUNNAH PERJUANGAN
DIPENUHI DERITA,
DIHUJANI KEPAYAHAN,
UNTUK KAU TEMPUHINYA ,
DENGAN KETABAHAN,
JADILAH ORANG YANG MENANG!!!

"Addin An-Nasihah ^___^

2 comments:

:::SAHABAT-SAHABATKU:::